" />

AGRIBISNIS

Awal Sukses Masa Depan Anda

@

Peluang Bisnis Budidaya Vanili Tembus Pasar Internasional

Posted on May 19, 2011 at 8:41 PM

Vanili (Vanilla planifolia) adalah tanaman penghasil bubuk vanili yang biasa dijadikan pengharum makanan. Bubuk ini dihasilkan dari buahnya yang berbentuk polong. Tanaman vanili dikenal pertama kali oleh orang-orang Indian di Meksiko,Negara asal tanaman tersebut. Nama daerah dari vanili adalah panili atau perneli. (foto: bisnisbali)

Vanili adalah penyedap rasa termahal kedua di dunia. Saking mahalnya, sebutan lain vanili adalah emas hijau. Harganya mahal karena budidaya dan proses pasca panen lebih rumit dibandingkan tanaman lain. Setelah sempat booming, kini banyak petani meninggalkan vanili karena harganya jatuh.

 

Belakangan ini, petani kebun di Indonesia banyak yang meninggalkan budidaya vanili. Padahal, di pasar internasional, harga komoditas ini masih lumayan tinggi. Mari kita tengok patokan harga dari perusahaan penjual vanili dari Amerika Serikat, Amadeus Vanilla Beans. Perusahaan yang menjual vanili dari berbagai negara ini mematok harga vanili asal Indonesia sebesar US$ 38,99 per pon. Jumlahnya setara dengan Rp 363.607 per pon atau Rp 797.735 per kilogram (kg).

 

Tentu saja, ini adalah harga vanili kualitas baik. Sementara penentu kualitas vanili ada beberapa faktor. Misalnya, faktor bibit vanili, teknik budidaya, dan teknik pengolahan pasca panen. Nur Aziz, pemilik Zahra Agro di Purworejo, Jawa Tengah, mengatakan, harga vanili Indonesia jatuh karena pengolahan pasca panen yang salah. "Tidak ada yang mengarahkan cara pengolahan pasca panen yang benar," kata dia.

 

Mestinya, dengan pengolahan yang benar, harga jual vanili bisa lebih tinggi. Tengok saja hasil dari perkebunan Villa Domba di Bandung, Jawa Barat, yang sudah 10 tahun melakukan budidaya vanili. Mereka menjual 95% produk vanili keringnya ke pasar ekspor, dan bisa mendapat harga yang baik karena pengolahan pasca panen yang pas.

Misalnya, untuk vanili paling kecil dengan panjang antara 15-17 sentimeter (cm), harganya minimal US$ 50 per kg. Adapun harga vanili paling besar dengan ukuran lebih dari 20 cm mencapai US$ 100 per kg. "Salah satu penyebab kehancuran vanili Indonesia karena kualitasnya tidak seragam," kata Agus Ramada Setiadi, pemilik Villa Domba.

 

Akibat harga jual yang hancur, para petani rakyat pesimistis membudidayakan tanaman ini. "Saya ingin petani bisa merasakan bahwa vanili ini masih punya aji, tapi sulit sekali," ujar Aziz. Apalagi, pernah terjadi, ada orang yang membeli vanili petani rakyat ini dengan harga sangat rendah. Akhirnya penduduk di sekitar Zahra Agro memangkas habis tanaman vanili mereka atau tidak menyilangkannya sehingga tidak berbuah.

 

Ternyata, Agus pernah mengalami kejadian serupa. Dia pernah menemui petani yang menjual vanili basah ke bandar dengan harga hanya Rp 2.000 hingga Rp 5.000 per kg. "Kami sendiri membeli vanili basah Rp 30.000 sampai Rp 50.000 per kg. Jadi harga kami lebih baik hingga 10 kali lipat," kata dia.

 

Informasi tentang harga yang aduhai ini belum banyak menyebar ke telinga para petani. Sehingga, masih banyak yang enggan membudidayakan vanili. Villa Domba bisa memproduksi 1-1,5 ton vanili kering setiap panen. Jadi, total penjualan antara US$ 50.000-US$ 75.000 untuk vanili berukuran kecil.

 

Produksi ini berasal dari lahan sendiri dan produksi dari para petani plasma dan kemitraan Villa Domba. "Kami masih kekurangan pasokan untuk memenuhi permintaan ekspor hingga dua ton lagi," kata Agus.

 

Butuh perhatian ekstra

 

Indonesia pernah menjadi produsen vanili terbesar di dunia tahun 2007. Namun, harga yang tak pasti dan kualitas vanili yang tak seragam membuat posisi itu kini tergeser. Budidaya vanili memang sulit. Tanaman yang sensitif ini butuh penanganan ekstra dan campur tangan manusia.

 

Data Food & Agriculture Organization (FAO) tahun 2007 menunjukkan, Indonesia adalah produsen vanili terbesar dunia. Total produksinya mencapai 3.700 ton. Madagaskar menjadi produsen terbesar kedua dengan total produksi 2.800 ton.

 

Namun, produksi Indonesia terus menurun dan kini negara di benua Afrika itulah yang jadi produsen vanili terbesar di dunia.

 

Apa penyebabnya? Kualitas vanili Indonesia tidak seragam karena proses pengeringan yang jelek. Sebaliknya, vanili Madagaskar memiliki kualitas yang lebih seragam. Sebagai pembanding, kini harga vanili premium yang berasal dari Madagaskar di Amadeus Vanilla Beans US$ 59,99 per pon. Sedangkan harga vanili Indonesia US$ 38,99 per pon.

 

Memang, budidaya vanili sulit. Vanili adalah tanaman yang sensitif dan perlu penanganan ekstra. Terlebih, tanaman ini butuh bantuan manusia untuk melakukan pembuahan. Di negeri asalnya, Meksiko, tanaman ini bisa melakukan pembuahan tanpa bantuan manusia. Maklum di sana , ada serangga Melipona yang membantu penyerbukan bunga vanili.

 

Vanili merupakan tanaman sejenis anggrek. Bedanya, anggrek hanya memiliki akar lekat sedangkan vanili berakar tanah. Ada tiga varian vanili yang menjadi andalan petani untuk dibudidayakan dan mengambil buahnya. Ketiga varietas vanili ini adalah planifolia, pompona, dan black tahiti. Petani Indonesia dan Madagaskar lebih banyak membudidayakan varietas vanili planifolia.

 

Sebelum mulai menanam vanili, petani harus memperhatikan lingkungan tempat budidaya. Vanili, yang habitat aslinya di hutan ini, hanya butuh 50% - 55% sinar matahari. Lebih dari itu, daun vanili akan menguning dan tentu saja berpengaruh pada hasil panennya.

 

Penyesuaian lingkungan bisa dilakukan dengan menanam pohon peneduh, enam bulan sebelum penanaman vanili. Petani dapat menanam pohon gala atau kaliandra. Di Malaysia, petani vanili membangun tiang beton dan memberi jaring di bagian atas agar tanaman vanili diteduhi.

 

Langkah berikutnya, mengolah tanah tempat penanaman vanili yang membutuhkan tanah lempung dan humus untuk tumbuh subur. Demi menunjang pertumbuhan, tanah perlu digamburkan dan dipupuk dulu. Tahun pertama merupakan masa kritis vanili. Petani harus memperhatikan perambatan tanaman. Agar lebih baik, petani bisa memasang media perambatan vanili. Selain itu, petani harus menyingkirkan bekicot yang suka memakan vanili.

 

Pemupukan rutin berlangsung dua kali per tahun. "Satu tanaman vanili butuh lima kilogram (kg) pupuk," kata Agus Rambada Setiadi, pemilik perkebunan vanili Villa Domba di Bandung. Dalam satu hektare lahan, dia mengatakan, ada 3.000 tanaman vanili. Jadi, dalam setahun perlu pupuk kandang hingga 30 ton. Dengan asumsi harga pupuk kandang Rp 1.000 per kg, ongkos pupuk dalam setahun Rp 30 juta. "Pemupukan ini merupakan biaya terbesar dalam menanam vanili," katanya.

 

Sekilas tentang tanaman vanili

 

Vanili (Vanilla planifolia) adalah tanaman penghasil bubuk vanili yang biasa dijadikan pengharum makanan. Bubuk ini dihasilkan dari buahnya yang berbentuk polong. Tanaman vanili dikenal pertama kali oleh orang-orang Indian di Meksiko, Negara asal tanaman tersebut. Nama daerah dari vanili adalah panili atau perneli.

 

Morfologi Vanili

 

Batang tanaman vanili kira-kira sebesar jari, berwarna hijau, agak lunak, beruas dan berbuku. Panjang rata-rata 15 cm. Tumbuhan melekat pada pohon atau tonggak yang telah disediakan.

 

Daun vanili merupakan daun tunggal. Letaknya berselang-seling pada masing-masing buku. Warnanya hijau terang, dengan kepanjangan 10-25 cm serta lebar 5-7 cm. Bentuk daun pipih, berdaging, bulat telur, jorong atau lanset dengan ujung lancip. Tulang daun sejajar, tampak setelah daun tersebut tua atau mengering, sedangkan pada waktu daun masih muda tidak jelas kelihatan.

 

Rangkaian bunga vanili adalah bunga tandan yang terdiri dari 15-20 bunga. Bunga keluar dari ketiak daun bagian pucuk batang. Bentuk bunganya duduk, berwarna hijau-biru agak pucat, panjang 4-8 cm dan berbau agak harum.

 

Bunga vanili terdiri dari 6 daun bunga (3 sepal, 3 petal) yang terletak dalam dua lingkaran. Daun bunga bagian luar (sepal) sedikit lebih besar daripada bagian dalam petal. Satu dari petalnya berubah bentuk, menggulung seperti corong yang disebut BIBIR (ROSTELUM).

 

Reproduksi

 

Di Meksiko tanaman vanili dapat berbuah karena ada serangga yang membantu penyerbukannya.

 

Putik pada bunga vanili tertutup oleh bibir, sehingga penyerbukan secara alamiah terhalang, kepala sari (anther) berisi dua butir tepung sari, letaknya lebih tinggi daripada kepala putik. Keistimewaan dari bunga vinili yaitu kepala putiknya berisi cairan perekat. Bila tepung sari diletakkan disana akan segera menempel dan terjadilahpembuahan.

 

Bunga vanili yang telah mekar hanya dapat bertahan satu hari. Jika bunga yang telah mekar itu tidak segera dikawinkan, akan layu dan kemudian rontok. Oleh sebab itu harus sering keliling kebun untuk mengontrol perkembangan vanili.

 

Saat yang baik untuk mengawinkan bunga vanili adalah pada pagi hari. Hari-hari basah dan kering sekali tidak baik untuk penyerbukan. Berhasil atau tidaknya penyerbukan akan tampak setelah dua atau tiga hari. Bunga yang berhasil diserbuki akan berubah warnanya menjadi lebih pucat. Enam buah daun bunganya akan layu tetapi tangkai bunganya tetap menempel pada tandan bunga. Bunga yang tidak berhasil diserbuki akan gugur. Setelah terjadi pembuahan antara 10-15 buah, bunga pada tandan yang masih kuncup sebaiknya dipangkas, agar zat makanan yang dihisap oleh tanaman diakumulasikan pada pembentukan dan pembesaran buah.

 

Pada waktu bunga mekar, panjang bakal buah 2-4 cm dengan garis tengah 5 mm. Satu minggu setelah penyerbukan bakal buah itu dapat mencapai panjang 8-10 cm. Lima minggu kemudian buah telah mencapai panjang maksimal 20-25 cm, dengan garis tengah 1,5 cm. Setelah buah mencapai perkembangan yang maksimal, lima atau enam bulan kemudian buah akan masak.

 

Warna buah mula-mula hijau muda, kemudian hijau tua disertai dengan garis-garis kuning menjelang masak. Buah yang telah masak berwarna coklat tua. Jika dibiarkan masak di pohon, buah akan pecah menjadi dua bagian, dan menyebarkan aroma vanili.Biji buah kecil-kecil, banyak sekali jumlahnya, berwarna hitam dan berukuran kira-kira 0,2 mm. (fn/knt/wk) www.suaramedia.com


Categories: None

Post a Comment

Oops!

Oops, you forgot something.

Oops!

The words you entered did not match the given text. Please try again.

Already a member? Sign In

20 Comments

Reply sofyan
6:14 AM on January 19, 2014 
pingin cari alamat pabrik vanili garuda dn bandung
Reply Zaki
10:54 PM on July 20, 2013 
Yth Bapak..., saya ada link Peani Panili dari Papua..., dengan produksi skitar 1 Ton setiap panen..., bisa kita kerja sama kh Pak...? trm..., waslam
Reply Agus Ramada S
11:24 AM on July 7, 2013 
Terimakasih atas informasinya,kebetulan Kami tengah mencari kelompok tani/ pemasok buah vanilla basah,silahkan berkirim email ke agusramadas@yahoo.co.id
Reply ali
2:52 AM on July 6, 2013 
saiful says...
maaf dimana ya tempatnya, jika kita ingin mengirim vanili kami...
saiful kendari sulawesi tenggara
....jual bali vanili di jl.pakis gunung 3 no.6c surabaya. telp o31 5619922 / 982131887516
Reply ali akbar nasution
2:39 AM on July 6, 2013 
saya jual beli vanilli basah dan kering. juga punya tanamannya 60 batang. hpku 082131887516
Reply poer
12:36 PM on April 16, 2013 
Hendrawan Azis says...

saya butuh panili,hub saya di 08562839265
Reply Feri alsobri
1:06 AM on January 17, 2013 
Saya ada panili 200 kg,kalau berminat hubungi no hp.085272007838. Kalau cocok.
Reply Feri alsobri
12:58 AM on January 17, 2013 
Minta dong no hp tempat jual panili, saya ada 200 kg,kalau harganya cocok sy jual.
Reply Wimfrits Wayoi
5:31 PM on January 16, 2013 
Sebaiknya pematokan harga vanily ini harus di tetapkan pihak pemerintah agar tidak merugikan para petani kita. Mengingat di daerah kami di Papua sebenarnya banyak terdapat komoditi ini bahkan skala ukurannya bisa mencapai 28cm.
Reply saiful
5:42 PM on October 18, 2012 
maaf dimana ya tempatnya, jika kita ingin mengirim vanili kami...
saiful kendari sulawesi tenggara
Reply Yan
11:53 PM on April 16, 2012 
P Hendrawan Azis]
Dimana alamat nya di Makassar, berapa nomor telp. Harap email ke: wanah.lyda@gmail.com atau call ke 0811411482, sy mau beli vanili kering
Reply ricko
2:49 AM on September 23, 2011 
saya mau jual vanili kering bagaimana menghubungi pembelinya!!!=saya di sulawesi utara kab. sitaro kec.tagulandang utara.tolong hubungi saya 085256180316..
Reply HM.Samu
11:23 PM on September 11, 2011 
Saya butuh Vanilla Segar ato masih basah dari jenis apapun. Mhn hub di Hp.081330080306
Reply HM.Samu
10:53 PM on September 11, 2011 
HM.Samu says...
Reply HM.Samu
10:44 PM on September 11, 2011 
SYAATNABABAN says...
TERIMA KASIH ATAS INFONYA,
TAPI SAYA BUTUH DATA KONGKRIT TENTANG HARGA TERBARU (2011) NYA,DAN KEMANA SAYA HARUS MENGHUBUNGI PEMBELI NYA,
MOHON BANTUAN NYA YAA, KARNA UNTUK SEKARANG INI SAYA MEMILIKI LAHAN 2HEKTAR YG DALAM PROSES PENYEMAIAN VANILI
TERIMA KASIH SEBELUMNYA.
Reply Hendrawan Azis
1:46 AM on August 15, 2011 
Hendrawan Azis says...
sy mau jual vanili kering
Jenis : Tahiti, Planifolia
Ukuran : 15-20-25 cm
Kadar Air : 1- 2%

Info Hub : Hendrawan Azis
085299932875
Parepare-SULSEL
Min. pembelian : 1 ton
Price : - Tahiti Rp 800 juta/kg FOB daerah Makassar
- Planifolia Rp 900 juta/kg FOB daerah Makassar
Reply Hendrawan Azis
1:45 AM on August 15, 2011 
sy mau jual vanili kering
Jenis : Tahiti, Planifolia
Ukuran : 15-20-25 cm
Kadar Air : 1- 2%
Min. pembelian : 1 ton
Price : - Tahiti Rp 800 juta/kg FOB daerah Makassar
- Planifolia Rp 900 juta/kg FOB daerah Makassar
Reply SYAATNABABAN
8:24 AM on August 3, 2011 
TERIMA KASIH ATAS INFONYA,
TAPI SAYA BUTUH DATA KONGKRIT TENTANG HARGA TERBARU (2011) NYA,DAN KEMANA SAYA HARUS MENGHUBUNGI PEMBELI NYA,
MOHON BANTUAN NYA YAA, KARNA UNTUK SEKARANG INI SAYA MEMILIKI LAHAN 2HEKTAR YG DALAM PROSES PENYEMAIAN VANILI
TERIMA KASIH SEBELUMNYA.
Reply tuty
12:57 AM on July 23, 2011 
asslm yang saya mau tanyakan adalah berapa harga vanili skrg dan bagaimana cara untuk menghubungi para pembeli soalx saya punya vanili lumayan skrg makasih
Reply robertson m.katulai
11:17 AM on May 29, 2011 
saya mau tau informasi terkini harga vanilla basah dan kering?...

PENGUNJUNG

combinedcombinedcombined

KAMPUS KEBANGSAAN


JURNAL AGROS

Jurnal Ilmiah Ilmu Pertanian "AGROS" merupakan jurnal yang diterbitkan oleh Penerbit Fakultas Pertanian. Untuk melihat lebih lengkap, silahkan klik gambar atau klik di sini)



No recent videos

Upcoming Events

No upcoming events